Guru Diduga Hamili Siswi SMP, Terbongkar Saat Korban Kirim Pesan Belum Menstruasi Lalu Dibaca Istri

Subtitle goes here

By:

Mei 23, 2020

Shares

0.0 of 0 Users
Loading...

Seorang guru di Blitar, Jawa Timur, berinisial Pwd mencabuli anak muridnya yang dudukdi bangku kelas III SMP. Aksi bejat pria berusia 39 tahun itu lantas terbongkar oleh sang istri.

Berawal ketika korban mengirim sebuah pesan lewat aplikasi percakapan Whatsapp kepada pelaku. Ketika itu, korban mengaku bahwa dirinya belum menstruasi. Pesan itu lantas terbaca oleh istri pelaku.

“Polisi telah menangkap pelaku dan menahannya di Mapolres Blitar,” kata Kapolres Blitar, AKBP Ahmad Fanani dikutip dari Surya.co.id pada Sabtu (16/5/2020).

Loading...

Ahmad menjelaskan, pelaku Pwd rupanya mengajak dan menyetubuhi muridnya pada saat jam pelajaran berlangsung.

Ketika itu, kata Ahmad, pelaku mengajak sang murid ke rumahnya yang berjarak 4 kilometer dari sekolah tempatnya bekerja.

Oleh pelaku, korban dibonceng dengan sepeda motor. Sesampainya di rumah, pelaku tanpa buang waktu langsung melakukan aksi bejatnya terhadap siswi tersebut.

Ahmad Fanani mengatakan, pelaku tak hanya sekali melakukan perbuatan bejatnya terhadap anak didiknya tersebut.

Kepada polisi, pelaku mengaku kali pertama berhubungan badan dengan muridnya pada 22 Februari 2020 atau sekitar tiga bulan yang lalu.

Ketika dimintai keterangan, Ahmad Fanani menyebut, Pwd mengaku mencari-cari kesempatan untukmencabuli korban ketika istrinya tak di rumah. Istri pelaku diketahui juga berprofesi sebagai guru.

Lebih lanjut, Ahmad Fanani menjelaskan, kasus asusila itu akhirnya terbongkar setelah pelaku dan korban menjalin hubungan terlarang selama tiga bulan.

Berawal dari kecurigaan sang istri kepada suaminya. Berdalih meminjam ponsel suaminya, sang istri yang bekerja sebagai guru di sekolah yang sama dengan suaminya memeriksa pesan WhatsApp pada awal Mei 2020.

“Istrinya menunggunya (pelaku) di ruang guru sambil membuka pesan WhatsApp suaminya,” kata Ahmad Fanani.

Sang istri pun kaget bukan kepalang ketika membaca salah satu pesan yang ternyata dari anak didiknya yang sekaligus murid suaminya.

Pesan itu menyebut, bahwa siswi itu belum datang bulan atau menstruasi.

Dari pesan itu, sang istri yang geram atas ulah suaminya lantas mendatangi rumah muridnya. Istri Pwd menemui orang tua korban.

Dia menceritakan perbuatan bejat yang dilakukan suaminya kepada muridnya itu. Setelah itu, istri pelaku mendesak orang tua korban melaporkan dugaan pencabulan itu ke pihak kepolisian.

Orang tua korban pun menurutinya. Mereka kemudian melapor ke Polres Blitar. “Selang sehari dari laporan itu, pelaku kami tahan. Dan ia mengaku kalau itu perbuatannya,” kata Ahmad Fanani.

Pelaku pun kini telah ditangkap dan ditahan di Mapolres Blitar untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

sumber: KOMPAS TV

0 Comment

Leave a Comment