Dapat Pekerjaan di Rumah Mewah, Gadis Ini Malah Disiksa Hingga Tewas, Pembunuh Sempat Berhubungan Seks dan Memanggang BBQ Dekat Mayatnya

Subtitle goes here

By:

Juni 27, 2020

Shares

4.0 of 2 Users
Loading...

Sophie Lionnet, seorang au pair memiliki sisa hidup yang tragis ketika ia pindah ke London untuk mengasah kemampuan bahsa inggrisnya. Au pair adalah asisten di negara asing yang tinggal dengan keluarga angkat yang merupakan penduduk lokal.

Namun au pair berbeda dengan asisten rumah tangga atau baby sitter karena mereka menjadi bagian dari keluarga. Sophie Lionnet adalah wanita Prancis yang ditawari pekerjaan oleh Sabrina Kouider dan Ouissem Medouni.

Melansir dari Mirror.co.uk (12/3/2020), dia pindah ke rumah mewah keluarga itu yang bernilai 900.000 poundsterling (Rp 16 miliar) di Wimbledon, London, Inggris.

Loading...

Awalnya ia mengira kehidupannya berjalan baik, namun berujung petaka. Ia dibiarkan kelaparan, disiksa dan tidur di kamar kecil yang gelap.

Polisi bahkan menemukan sebuah catatan, “Mengapa saya? Saya perlu bantuan untuk menghentikan mereka”

Sophie dipukuli, dicambuk dengan kabel dan ditinggalkan dengan tulang dada dan tulang rusuk yang patah sebelum tenggelam dalam bak mandi.

Motif pasangan keluarga kaya Sabrina Koudier dan Ouissem Medouni terkait pembunuhan itu dinilai aneh.

Sabrina percaya bahwa Sophie memiliki hubungan dengan mantan pacarnya, Mark Walton, dan memaksa gadis itu mengakui.

Mark Walton adalah salah satu anggota pendiri Boyzone dan berkarir sebagai musisi.

Sophie diancam dengan pemerkosaan, kurungan laiknya penjara, dan lebih banyak kekerasan sebelum dia menyerah dan membuat rekaman “pengakuan” hanya beberapa minggu sebelum pembunuhannya pada tahun 2017.

Rekaman itu menunjukkan dia “mengaku” berhubungan seks dengan Mark Walton, tetapi Sophie dan Walton tidak pernah bertemu.

Semua ini hanya imajinasi Sabrina.

Sabrina Kouider, seorang perancang busana dan ibu dari dua anak, tampaknya memiliki semuanya.

Punya rumah yang mewah, ia juga melakukan perjalanan reguler ke Eropa dan berbaur dengan orang-orang kaya dan terkenal di acara-acara mode.

Tapi di balik layar, dia ternyata adalah seorang wanita yang kejam dan mengalami delusi.

Setelah Sophie tiba, dia dipaksa bekerja 80 jam seminggu dengan upah rendah.

Kemudian, obsesi aneh Sabrina Kouider mulai muncul.

Mantan detektif Clare Mackintosh memberi tahu The Red Killers karya Quest Red, “Sabrina tiba-tiba yakin bahwa Sophie memiliki hubungan asmara dengan Mark Walton, mantan pacar Sabrina, padahal sebenarnya mereka belum pernah bertemu.”

“Delusi yang dimiliki Sabrina sehubungan dengan Sophie dan mantan pacarnya Mark Walton benar-benar luar biasa, sama sekali tidak ada dasar kebenarannya.”

Sabrina Kouider bahkan mengklaim bahwa Sophie dan mantan pacarnya bekerja sama untuk menyiksa anak-anaknya.

Seiring waktu, delusi Sabrina berkembang, dan perlakuannya terhadap Sophie menjadi kasar.

Mantan detektif Peter Bleksley mengatakan, “Dia tidak dibayar, dan dia dilarang berkomunikasi dengan dunia luar.”

Sophie tidak diberi banyak makanan dan dilarang meninggalkan rumah.

Profesor Rosie Cox menjelaskan, “Dia akan berada di bawah aturan korban perbudakan modern, mereka mengambil paspornya dan mereka memenjarakannya.”

Yakin bahwa fantasi paranoidnya benar, Sabrina Kouider memulai periode interogasi yang brutal.

Dia dan rekannya Ouissem Medouni mulai menyiksa Sophie secara fisik.

Bleskley berkata, “Sabrina menginterogasinya, menuduhnya berbohong, dan delapan jam wawancara ini direkam.”

Psikolog forensik Emma Kenny mengatakan, “Kami tahu bahwa Sophie diinterogasi dengan mengerikan selama 12 hari.”

“Selama periode itu, Sabrina Kouider terdengar berteriak padanya.”

Tak lama, pelecehan verbal berubah menjadi menyeramkan dan kejam ketika menjadi pelecehan fisik

Kekerasan memuncak dengan Sabrina Kouider dan Ouissem Medouni menenggelamkan Sophie yang kurus dalam bak mandi.

Yang terjadi selanjutnya benar-benar mengerikan.

Sabrina Kouider dan Ouissem Medouni tidak menunjukkan penyesalan atas kejahatan mereka, bahkan mereka malah melakukan hubungan seks setelah melakukan pembunuhan.

Emma berkata, “Dia (Sabrina) berhubungan seks hanya beberapa meter dari tubuh korbannya.”

Ditugaskan dengan membuang tubuh Sophie, Ouissem Medouni berusaha keras untuk menutupi kejahatan.

Foto terakhir Sophie menunjukkan bagaimana dia kurus dan kelaparan.

Memilih untuk membakar tubuh Sophie, Ouissem melakukan yang terbaik untuk menghancurkan bukti pembunuhan.

Emma berkata, “Jadi, dia membuat BBQ di samping tubuhnya dan pada dasarnya berharap itu akan membuat orang untuk tidak mencurigainya.”

Namun, ada banyak asap dan bau busuk, sehingga tetangga memanggil polisi.

Tak lama setelah itu, Sabrina Kouider dan Ouissem Medouni ditangkap.

Keduanya dinyatakan bersalah atas pembunuhan Sophie dan diperintahkan untuk menghabiskan setidaknya 30 tahun di balik jeruji besi.

sumber: wiken.grid.id

0 Comment

Leave a Comment