Buat yang Suka Beli Emas, Baca Ini: “Membongkar Kecurangan di Toko Emas”

Subtitle goes here

By:

Juni 02, 2020

Shares

3.1 of 35 Users
Loading...

Buat yang suka beli perhiasan emas, sebaiknya baca ini dulu ya! Jadi nambah wawasan kalo hendak melakukan jual beli emas di toko emas.

Saya hobi beli² cincin emas, tapi cuma sekedar hobi beli. Nggak suka pakai, dan belum pernah menjualnya. Beberapa hari yang lalu, saya butuh duit. Jadi saya pengen menjual beberapa cincin yang saya anggap modelnya ude enggak banget 😁.

Cincin² ini saya beli di 3 toko. Sebut saja toko A, B, dan C. Sekitar jam 8-an, saya start bawa cincin² itu beserta surat²nya. Destinasi pertama, ke toko A yang letaknya paling deket dengan rumah.

Loading...

.: Di Toko A :.

Kesalahan saya, langsung ke counter bertuliskan ‘khusus jual’. Seharusnya saya tanya² dulu, pura² jd orang mau beli cincin, jd tahu harga pasaran sekarang berapa. Nah, namanya belum pernah, jd ya begitu dateng, langsung keluarin cincin ma suratnya.

“Mas, mau jual cincin. Laku berapa ya sekarang?” <— salah banget.

Kemudian Mas² itu melihat² surat emasnya, ngecek² cincinnya, lalu bilang, “Sekarang harga emas lagi turun, Bu..” <— ini senjata penjual buat orang yang mau jual emas. Kalau kita di posisi orang yang mau beli, ya sebaliknya. 😏

“Jadi, kena berapa se-gram-nya?”
“Masih ajeg Bu,, tapi dipotong 15rb pergramnya.”
“Oh gitu ya? Ga bisa lebih kah?” tanyaku.

Lalu Mas² yang agak melambai itu menjelaskan panjang lebar yang intinya harga emas lagi turun, di mana² kalau jual emas ya kena potongan. Ituuu.

Ok lah, aku manut. Namanya pertama kali, ya terima² aja. Harga beli di nota 370rb, kena potongan 15rb, jd kenanya 355rb/gram. aku lupa pastinya, pokoke aku dapet 3jt sekian untuk 2 cincin 70% & 1 cincin 75%.

.: Lanjut ke Toko B :.

Berbekal pengalaman di toko a, aku lebih pede lagi pas ke toko B. Tapi teteup,, masih melakukan kesalahan yang sama. 😁 Dateng² bilang, “Mba mau jual cincin..”
“Ok Mba, tek timbang dulu ya..”
“Ditimbang buat apa ya?”

“Kalau jual emas, di mana² ya emang gitu. Soale kalau emas abis dipakai kan emang susut mba beratnya..” <— senjata bakul emas, sukanya ngomong ‘di mana²’. Padahal ga semuanya begitu. 😒

“Ah masa sih, barusan saya jual cincin tiga biji, nggak gitu kok. Berati cuma di sini aja ya yang begini?”

“Ya enggak Mbak, di mana² ya begitu. Mungkin Mbak baru beli dijual lagi kali, bla bla bla” aku ga inget dia ngomong apa aja. Tapi yang jelas dia ngeyel.

“Emas dipakai harusnya tambah berat Mba. Kan kena daki, ada sisa sabun yang nempel.. Kok ini malah nyusut? Berati cuma di sini kan? Buktinya di toko tadi enggak ada acara timbang²an lagi tuh?”

Pun mbaknya tetep ngeyel dengan kata ‘di mana-mana’. 😒

“Susut 0,1 gram Mba. Jadi 4,7.” kata Mbaknya.

“Busyeet! Pembohongan publik memang ya! Semua ketentuan ditulis. Dipotong sekian ribu, aku terima, gpp. Karena emang ditulis di suratnya! Ini kenapa ada potong²an kok ga ditulis? Kan namanya mengelabuhi pembeli!” aku muntab.

Denger ada orang mamah², kokoh-nya keluar. “Kenapa Bu?”

Aku menjelaskan. Jebul cara jawab kokohe lebih mbosenin dari Mbak-e.. 😂 aku makin esmosi.

“Ya nggak bisa kaya gitu lah. aku loh, barusan, ga ada seperempat jam yang lalu, baruuu aja jualan cincin. Ga ada acara potong²an gitu tuh.”

Kokohe tetep ga percaya kalo aku baru jual². Sampai tanya ditoko mana? Tek jawab tokonya, dia jawab “Ga mungkin!” aku jawab apa lagi dia ngeyel dengan jawaban kekeuh yang tak berdasar.

Sampai² akhirnya dia bilang, “Yaudah. Maunya Ibu apa?” <— nah guweh suka yang ini kwkwkw.. 😂

“Maunya ya kaya yang di surat perjanjian lah! Di situ ga ada potong²an kok. Kalau mau potong ya ditulis di keterangan. Jadi nggak mengelabuhi konsumen namanya!”

“Ga bisa! Pokoke kaya gitu. Yawis gini aja. Ini kukasih harga kaya yang di nota wis. Pokoke Ibu’e dapet harga yang sama kaya pas beli. Gimana?”

Aku mikir. Hmmm.. Perdebatan dan perngeyelan yang panjang ini sudah harus diakhiri. Ok lah. Daripada kaya harga awal, kudu dipotong 20rb. Kan aku lebih rugi. Lumayan lah.. Ok deal. aku dikasih duit satu koma berapa ya, lupa. Pokoke pergramnya kena 350rb, sama kaya pas aku beli. Nah, coba kalo aku ga ngeyel. Udah jadi 4,7 dikali 330 lagi! Kan lumayan banget ya, 20rb ping. 😁

Ok uang sudah kuterima. Bodohnya aku, ndadak takon meng Mbak²e, “Mbak, emang kalau jual emas ikutnya harga nota apa harga pasaran sih?”

“Harga pasaran.”
“Emang harga pasaran kaya cincinku berapa?”
“370 munggah Mba..”

Oh.. Pantes Kokoh²nya ngelosaken dengan harga 350/gr, dengan alesan ‘susut, tapi kan ga kena potongan 20rb/gram’. Ya iya lah. Wong pasarane 370 ke atas, masih bati lah. awas kweh Koh, ra maning² tuku mas nang tokomu! 😠 *eh tapi ini ada yang beli di situ dan belum tek jual 😁😭

“MEMBONGKaR KECURaNGaN DI TOKO EMaS”

.: Lanjut ke toko C :.

Pengalaman di toko a dan toko B makin membuatku waspada. Jadi pas masuk, aku pura² mau beli.

“Yang kaya gini segramnya berapa Mba?”
“445” hohoho ini memang toko baru, eksklusif banget model²nya, karatnya juga tinggi.
“Ok, aku mau jual cincin!”
Dyarrrr… Mbak-e salting 😛
Pas diitung², mbak-e langsung ngasih duit ke aku.

“Kena segini ya Mba..” *aku lupa nominalnya.
“Wait wait wait.. Jadi segramnya kena berapa nih
“Ya 420, dikurangi 15rb, dikali 3,53 gram.”
“Loh, katanya segram 445, kok ini pakai harga nota?”
“Ya emang gitu Mba..”

“Emang gitu gimana? Barusan aku jual di dua toko loh ya. Yang namanya jual emas ya pakainya harga pasaran sekarang. apa cuma di toko ini yang pakai harga nota?”

“Ya enggak Mba.. Di mana² ya begitu.” <— senjatane metu.

Aku melu ngetokna senjata, “Berati toko ini mengelabuhi pembeli ya? Kenapa nggak ditulis, penjualan menggunakan harga nota! Biar pembeli nggak kecewa!”

“Ya nggak mengelabuhi. Memang begitu ketentuannya. Mungkin Mba beli di toko tadi sudah lama kali. Di sini kan Mba beli belum lama. Jadi masih pakai harga nota.”

“Mbak, aku dateng ke Cilacap itu baru 1,5 tahun. Jadi beli antara toko sana sama sini itu ga nyampe 10 tahun. Ngerti? Paling sebulan dua bulan!”

Lalu Mbak-e beralasan lain lagi, bilangnya pernah kerja di toko a, jd dia tahu betul seluk beluk toko a. Dan disangkanya aku bohong.

0 Comment

Leave a Comment